23 Juli 2024
oleh

17 Orang Ini diminta Segera Menyerahkan Diri, Jenderal Nyoman: Kalian Harus Bertanggung Jawab

-Liputan Nasional-Ikuti Berita Kami Di Apl Google play / Koran Digital EPAPER

Cara lain mengikuti artikel/berita #Liputannews17 Follow: @Liputannews on Twitter | Liputannews on Facebook | Liputannews on Instagram | Koran Digital : E-PAPER Liputannews17 | Apl Android Google Play Liputannews17 https://play.google.com/store/apps/details?id=com.asratech.berita.liputannews17

Papua Barat NTT, Aparat gabungan TNI dan Polri masih memburu anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua Barat yang menyerang Posramil Kisor kabupaten Maybrat.

Dari total 21 DPO penyerang Posramil Kisor Maybrat, delapan di antaranya sudah ditangkap.

“Dari delapan DPO yang sudah ditangkap, tujuh di antaranya sedang menjalani proses persidangan di Pengadilan Negeri Makassar Sulsel, sementara satu DPO atas nama Melkias Ky baru saja tertangkap pada 30 Januari 2022 dan masih menjalani masa penahanan polisi,” ujar Kabid Humas Polda Papua Barat Kombes Adam Erwindi di Maokwari, Kamis.

Dia juga mengimbau kepada 17 DPO yang masih berada di tempat persembunyian di manapun berada agar segera menyerahkan diri.

“Kami juga harap bantuan masyarakat untuk melapor jika mengetahui keberadaan dari para DPO tersebut di wilayah Papua Barat ini,” katanya.

Panglima Kodam XVIII/ Kasuari Mayjen TNI Gabriel Lema mengajak semua pihak di teritori Papua Barat saling menopang dalam kasih persaudaraan untuk mendukung program-program pembangunan di daerah itu.

Menurut dia, apapun persoalan yang terjadi di teritori Papua Barat dipastikan ada solusi, bila pendekatan penyelesaiannya dengan kasih persaudaraan dalam satu tujuan pembangunan.

“Papua Barat ini rumah kita, tempat kita bersama. Segala sesuatu yang menjadi problematik di sini, mari kita saling menyempurnakan untuk satu tujuan, yaitu berbangsa dan bernegara dalam NKRI,” ujar Gabriel Lema.

Pangkogabwilhan III Letjen TNI Nyoman Cantiasa meminta DPO di wilayah Maybrat yang sudah ditetapkan sebagai DPO agar menyerahkan diri.

Dia juga memberikan catatan khusus kepada kelompok kriminal bersenjata yang masih berbeda pandangan dengan ideologi Pancasila di teritori Papua Barat dan menjadi ancaman bagi pertahanan negara maupun keamanan masyarakat umum.

“Kami berharap secara perlahan tetapi pasti, semua akan kembali dalam satu konsep bahwa kita satu negara yaitu Negara Kesatuan Republik Indonesia. Mari kita hidup sama-sama saling berdampingan kita wujudkan kedamaian,” ujar pangdam.

Sebelumnya, Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) III Letjen TNI I Nyoman Cantiasa meminta kelompok kriminal bersenjata di wilayah Maybrat yang sudah ditetapkan sebagai DPO agar menyerahkan diri secara baik-baik.

“Dua kali peristiwa penyerangan kelompok bersenjata di wilayah Maybrat oleh kelompok yang sama telah merenggut lima nyawa anggota TNI AD. Saya minta kalian harus bertanggung jawab dan segera menyerahkan diri,” ujar Cantiasa sehari sebelum melepas jabatan Pangdam Kasuari.

artikel Udah Pernah Tayang di  https://metroonlinentt.com/

(Liputannews17/antara/jpnn)

5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback
2 years ago

[…] 17 Orang Ini diminta Segera Menyerahkan Diri, Jenderal Nyoman: Kalian Harus Bertanggung Jawab […]

trackback
2 years ago

[…] Mataram NTB,  Direktur Resnarkoba Polda NTB Kombes Pol. Helmi Kwarta Kusuma PR., S.I.K., M.H., Sabtu (5/2/2022), melalui press releasenya dengan tegas menyangkal pemberitaan dugaan penangkapan anggota Polres Bima, dalam kasus pengungkapan peredaran narkoba di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). […]

News Feed